Wednesday, 30 October 2013

Solo....

Jangan kau hina, dia yang bebas cinta...
Dia mulia dari zina...
Kau riak yang membuta...
Dengan jelita yang kau sangka senjata...
Kau musnah dengan cinta nista...

Jangan kau gelak, dia tak punya siapa2...
Dia bebas jiwa dari airmata...
Kau pura aman tapi berantakan segala...
Tunjuk cinta kau kononnya perisa gula...
Dalam dada sudah berulat semua....

Tuesday, 29 October 2013

Hanya Insan Murahan....

Aku bukan handalan...
Menunjuk engkau jalan...
Memandu kau dengan lisan...
Menokok bualan tulisan...

Aku bukan bijak pandai...
Usah kau longlai...
Mendengar sinisku santai...
moga kau bersih andai...

Aku bukan omong isi...
Aku sendiri masih cari...
Aku sendiri selalu  mati...
Cari akal yang lari....

Azura...

Azura Roslan....
Pahit kelat derita jiwa...kau telan...
Tangis sendu luka kau tampan...
Walau yg melihat mu terpampan...
Ada cerita kisah tersimpan...

Azura ....
Biarlah di dalam dada luka...
Biarlah tiada siapa dapat meneka...
Asalkan ada hamba...
Yang sudi mencoteng puisi cinta...
Buat penawar untuk senyum suka...

Karl Oh Karl...

Karl Hairie Ghany....
Mencurah sepi hati besi...
melingkar hati dari dicabuli...
Menjaga cinta takut dimiliki...
membendung layanan takut dirindui...

Karl Hairie Ghany (official)...
jangan kau menyesal...
jangan kerana rindu ini kau bebal..
ingatlah, kerana kasih ini kau cekal...
Ku harap jiwamu tak kebal...

Monday, 28 October 2013

Dakwah...

Perkongsian yang sebesar kuman....

Hijrah..

Lenyapkan Dosa hitam semalam dengan istiqfar penuh rela...
Padamkan kesan hitam kelmarin dengan berbuat pahala berjuta...
Hilangkan khilaf lama dengan ukhuah sesama kita...
Lupakan kita yang lama hijrahlah jiwa serta raga...
Sungguh ALLAH MAHA PENGAMPUN...

Hijrah..

Lenyapkan Dosa hitam semalam dengan istiqfar penuh rela...
Padamkan kesan hitam kelmarin dengan berbuat pahala berjuta...
Hilangkan khilaf lama dengan ukhuah sesama kita...
Lupakan kita yang lama hijrahlah jiwa serta raga...
Sungguh ALLAH MAHA PENGAMPUN...

Ermmmm...

Hanya kerana SMS kita bertelagah hebat...
Hanya kerana tidak Call kita merajuk berabat...
Gaduh itu hanya kerana rindu...
Benci sekejap hanya kerana pilu...

suatu masa akan termimpi2...
Esok atau lusa akan cari kembali...
oh! egonya hati tetap nak membenci...
Payah nak lupa so, cari penganti...

Bila hilang..barulah tahu...
Yang dulu itu walaupun tak romantik, tapi selalu merindu...
Yang baru lagilah macam hantu...
Nak balik pada yang dulu???

Kita yang Mana???

Si ilmuan, takan melatah dengan kebodohan...
Si iri hati tak pernah aman dengan kejayaan..
Si rendah diri selalu mengaku tidak pandai...
Si baik hati tidak puas memberi...
Si bodoh selalu rasa nak mengajar...

Benarkah???

Cinta, kata orang ianya hanya luka...
Rindu, kata mereka ianya hanya pilu...
Kasih, kata dia hanya mahukan yg bersih...
Sayang, kata aku, ianya mudah hilang...

Setia, katanya perlukan rela...
Korban, kata dia menghancurkan perasaan...
Jujur, kata mereka kadangnya perlu berundur...
Ikhlas kata aku, bagaimana pun mahu juga dibalas....

Luka, kata mereka paling terseksa...
Kecewa, kata dia itu yg paling merana...
Curang, kata orang kadang-kadang....
Sedih, bagi aku, itulah adat berkasih....

Aku Penulis III

Aku, bukan penulis handalan...
Hanya menconteng isi gerak jiwa bebas...
Aku, bukan karyawan ternama...
Hanya mencoret suka luka rasa sendiri...
Aku, bukan seorang sastrawan negara...
Hanya perempuan kampung
Yg bisa buat kau terhibur,
Buat kau menangis,
Buat kau terpaku atau buat kau mencebek dengan huruf2 aturku...

Aku, bukannya seorang yang bijak segala...
Hanya seorang manusia biasa mengguna aksara ke jalan berbeza...

Aku Sang Penulis II

Kesibukkan aku hanya di depan laptop...
Panasnya tunggu nak meletop...
Orang sekeliling ramai sentap...
fikir aku yang kadang abai santap...

Bukan memanjang aku ngadap FB...
Ini salah satu pintu rezeki...
kalau kau tak tau jangan hanya bz body...
buatlah keja kau, jangan bikin moody...

membasuh memasak sume sudah selesai
Jangan ada cari pasal...
karang aku jadi sengal...
bentak jerkah keluar tanpa signal..



Solat...

Fardhu...kau menjaga aku dari maksiat mungkar, kau gariskan aku antara hitam dan putih...
Tahajjud.. kau penghubung aku dengan DIA, kau runtun jiwa, ku merintih hiba, mohon ampun dan segala...
Dhuha...kau pintu kaya jiwa, kau pembentuk hati taat setia...redha semua..
Witir...kau penguat tabah, penguat sembah...
 

Jangan Cari Pasal...

Jangan kau tabur duri itu dihati...
pasti sakitnya nanti kau yang merasa...
Jangan kau pernah ulang apa yang kau kesal...
nanti padahnya melebihi dulu...
Jangan kau asyik menuding jari bengkok bagang itu ke arah aku...
Nanti penumbuk bisu jahil ini akan melayang...
Jangan kau mencari perhatian dungu begitu...
kerana bodohmu bisa orang tawakan...
jika kau membenci aku, hadaplah,katakan perlahan...
jangan kau kias sehabis dajal...
padahal jiwamu sendiri yang koyak...
kasihankanlah dirimu yang malang...
Punya Tuhan tapi masih terhuyung hayang...
lakon layar depanku kau tebar berang...
Barangkali kau kurang kasih sayang....
melayang terbang dan ku harap suatu hari kau hilang..

Novel oh Novel...

Novel berpuluh-puluh buah kau khatam megah....
Al-Quran, petunjuk jalan Iman, berhabuk sudah....
Kau gila membeli pena akhir zaman yang bah...
Kau tinggalkan Qalam Allah yang menghibur segala resah...
Yang menjawab setiap gelisah...
Apa, kisah nikah kontrek itukah yg selamatkan kau dari jahiliah???
Hingga kau tinggal Allah, tinggal sunnah???
Mengadap Novel laqa yg tak berkesudah???

Aku Sang Penulis...

Jangan pandang aku si penulis sajak cinta, selalu bahagia...
Jangan kau fikir aku yang ceria, bebas derita...
Barangkali aku yang lebih luka...
Kerana itu ku tagih senyum semua....

Jangan kau kata aku insan yang untung...
melakar puisi indah tak berpenghujung...
Barangkali jiwa ini telah rentung...
Kerana itu ku harap cinta berkunjung...

jangan kau fikir si penulis ini kemarau tangis...
Menyambung huruf kerdil penuh sinis...
Barangkali inilah cara diri mengemis...
setelah jiwa puas dihiris....
 

Tuk tuk tuk....

Kantuk mengetuk-ngetuk...
Pungguk terlentok-lentok...
cengkerit berkeriuk...
Ayam sudah berkokok....
Aku? masih mematuk...
Papan kekunci yang suntuk...
Tulisan sudah lengguk...
Akal kata, sambung esok, esok esok...

Thursday, 24 October 2013

Siapa Tahu???

Jangan pandang aku si penulis sajak cinta, selalu bahagia...
Jangan kau fikir aku yang ceria, bebas derita...
Barangkali aku yang lebih luka...
Kerana itu ku tagih senyum semua....

Jangan kau kata aku insan yang untung...
melakar puisi indah tak berpenghujung...
Barangkali jiwa ini telah rentung...
Kerana itu ku harap cinta berkunjung...

jangan kau fikir si penulis ini kemarau tangis...
Menyambung huruf kerdil penuh sinis...
Barangkali inilah cara diri mengemis...
setelah jiwa puas dihiris....

Iman...( Kisah Ramadhan)

Ditika ini..kita melalui kelas 'sabar'...
memperlajari subjek Iman dan Taqwa...
Dengan harapan keluar saja dari universiti RAMADHAN ini...
Kita menggenggam ijazah PAHALA, yang barangkali tak boleh dibawa ketika interview...
Tapi boleh dijadikan hero penyelamat diakhirat kelak-
 

Penulis...

Aku menulis bukan untuk kaya raya...
Aku Berkarya bukan kerana aku gila nama...
Aku bersajak puisi bukan untuk menghina...
Aku melakar cerita bukan utk disanjung di singgahsana...

Cuma mahu kalian tahu...
Cuma mahu kalian sedar 
Cuma mahu kalian juga merasa apa yang jiwa ini Rasa...

Jantan...

Sudah ku bilang cantik itu tiada padaku...
Sudah ku khabarkan harta budi saja yg tersemat dikalbu...
sudah ku jelaskan begitu begini lemahnya aku...
Sudah ku beritahu buruknya tubuh dan laku...

Kau kata kau rela pikul segala...
Buruk rupa asalkan jiwa penuh cinta, tak mengapa...
Asalkan kasih kau kubalas setia...
Asalkan kelelakian kau tak kucabar hina...

Kini tidurmu membelakangiku...
Kini rintihmu jadi jerkah keras batu...
Renungan manja jadi sampah bisu....
Oh! rupanya kau dah jemu...

Kota Oh Kota!

Dilema anak kampung ke kota...
Cari kerja tumpang saudara...
sijil murah cuma di bawa...
Gaji kurus habis kat rumah sewa...

Tinggal di kampung katanya kolot...
Kebun getah habis pendatang bolot...
Kalau menganggur telinga tak tahan carut...
Hijrah ke bandar hidup mengesot...

Mak dan ayah menanti duit belanja...
Dorang tak tau anaknya keja apa...
sering ditanya bila nak berkereta...
Nak makan pun kena berkira...mana nak cekau duit beli kereta?

Dosa...

Aku, yang bernama manusia...
Bibir ini kadang2 berbisa...
Tingkah ini selalu bt mereka terluka...
Pendirian ini seringkali bt mereka merana...

Aku, yang bernama insan...
sering membenci tanpa perasan...
Sering prsangka tanpa alasan...
Sering berdendam tanpa kesan...

Tuesday, 22 October 2013

Hati-Hati....

Jaga-jaga wahai sahabat...
Jangan kau masuk jerat...
Mengarang kata mahu hebat...
Kelak ditanya di negeri akhirat...
Tulis yang hebat bawa  berkat...
Jangan yang karat bawa jahat...
Kelak kau disebat...
Kata nista tak jadi sahabat...
Tak jadi penyelamat...
Tulis ilmu kau selamat...
Nanti jadi alamat...
Yang mengintai tak sesat...
Yang melihat jadi cermat...
Yang menyalin jadi hormat...
Asalnya nawaitu yang hebat...
Jadikan ALLAH pemula penamat....

Monday, 21 October 2013

Aku Cinta Padamu....

Kasih, cinta ini bersih...
Sayang, rindu ini melayang...
Cinta, ingatan ini hanya dia...
Nyawa...serahkan rela...
Perasaan, sudah lisan..
Jiwa..telah hilang dibawa...
Sanubari si  bidadari...

Hilang Percaya...

Relung hati kau penuhi sudah...
Luka hati kau tampal megah...
Calar diri kau dakap indah...
Janji kasih kau sulam bermadah....

Parut dulu berbingkai...
Janji terbengkalai...
Yakin terburai...
Cinta kau barai...

Kau ku akui mulia...
Namun jiwaku punya serpihan kaca...
membuat rengkung kasihmu kelat luka...
Usahlah kau derita...

Cinta Paksa...

Sakit itu aku ketepi...
Suara bantah aku sepi...
Tingkah lincah aku henti...
Luahan rasa aku sunyi...

kesukaan kau aku angguk...
kegemaran kau aku tunduk...
kegilaan aku kau kutuk...
kelapangan aku kau bentuk...

Sunday, 20 October 2013

Tidak....

Bila aku mahu bersendiri...
Bukan aku mahu meminggir sepi...
Cuma perlukan masa untuk fikir tentang diri...

Bila aku masam muka...
Bukan marahkan sesiapa...
Cuma mahu tenang dari luka...

Bila aku bertegas kuat...
bukan hasad kianat...
Cuma mahu nasihat...

Bila aku buat bodoh...
Itu tanda perhatian sudah rapuh...
Jangan pula pandai menuduh...

Jika aku pamer lelah...
jangan kata aku kalah...
cuma munajat pada ALLAH
moga segalanya berubah...
InsyaAllah...

Thursday, 17 October 2013

Derhaka!!!

Jangan kau hukum aksara sedemikian rupa...
Kerana gilakan sastra...
bahasa kau bergelora...

Jangan kau hukum jiwa penuh suara...
Kerana menayang indahnya kata...
Binasa kau ditawa...

Jangan menghukum aku si penulis lara...
Kerana mahu berkongsi cuma...
Bisa aku jadi gila...

Kenal...

Kau kata kau kenal....
Namun kau masih gagal...
kau kata kau tahu...
Sebenarnya kau masih dungu...
Kau kata kau cinta...
padahal kau hanya menggoda...
kau kata kau setia...
ternyata kau hanya menyeksa...
kau kata kau punya jiwa...
yang aku tahu kau gila...!!!

Baik Hati...

Menolong walau diri sendiri binasa
Tersenyum kala orang lain berbahagia...
Walau sendiri derita.
Memuji selagi menepati...
menghindari yang memudaratkan diri...
Menjauh jika rasa tidak selesa...
Tanpa menghina...
Tanpa sengketa...
Berbicara sedikit cuma...
Berfikir berjela-jela...
Takut ada yang terluka...

Bisakah kita???

Monday, 14 October 2013

Korban...

Kau berlajar sampai ke universiti...
Tapi kau hanya jaga mak ayah di rumah...
Kau kerja bagus di bandar...
Tapi kau hidup serba kurang kerana menghantar wang pada keluarga...
Kau suami yang gajinya kecil...
Tapi kau lakukan pelbagai kerja untuk anak isteri tercinta...
Kau hanya isteri yang biasa-biasa...
Tapi hal rumahtangga bisa kau handle semua....
Kau bukan anak yang bijak..
Tapi kau berusaha u
ntuk berjaya....
Kau bukan kekasihNYA yang sempurna segala...
Tapi kau sentiasa melakukan apa yang diperintahkanNYA...


Sunday, 13 October 2013

Lidah Bisa...

Di telinga aku kau bisik begini...
Di depan mereka kau kata begitu...
Di belakang, kau berdesis penuh cabar...
Di depan,  kau belingkar sopan...
Oh! patutlah lidahmu punya simpang!!!
Rupanya kau manusia reptilia...

Nombor 2

Kau bising bila mata si suami mula buas...
Kau  tuduh dia tak pernah puas...
Kau kata dia yang suka buat rimas...
Kau jugak yang terlepas....

Bila dia cari lain,
Kau kata sebab kau yang kurang...
Kau tak tau sebenarnya kau serba serbi lebih...
Lebih dunia...
Lebih ego...
Lebih sombong...
Lebih kontrol...
Lebih melawan...
Lebih menghina...
Lebih segala....
Jadi jangan tanya mengapa?
Ada bini no 2...

Saturday, 12 October 2013

Hujan...

Oh  Hujan, andai  kau bawa suara rindu dia....
Lebatnya rindu kau bawa....
Oh hujan andai kau bawa salam cinta darinya...
Jenuhnya cinta dijiwa dia...
Oh hujan Andai kau bawa bersama deru kasihnya....
Banjirlah jiwaku.....
Namun sepi titis-titismu hujan...
Aku tahu...
Dia di sana hanya membisu, membatu....

Friday, 11 October 2013

Bukan...

Bukan kau paling baik walau kau paling cantik....
Bukan kau paling buruk walau kau paling teruk...
Hanya kau paling ikhlas walau  kau paling  malas...
Hanya kau palingku sayang walau kasih selalu melayang...

Jaga-Jaga...

Di sini, jenuhnya cinta...
Merindu sentiasa...
Sayang mesra...
Bisa benci juga...
hati-hati Ya!

Bukan, cuma...

Bukan membenci...
Cuma kurang suka...
Bukan menghina...
Cuma kehairanan...
Bukan sombong...
Cuma suka menyendiri...
Bukan dingin...
Cuma sedikit terasa hati...
Bukan menyibuk...
Cuma nak melunaskan tanggungjawab diri...
Bukan nak pandai2...
Cuma takut Allah tanya aku nanti....

Tak Sengaja...

Bukan Niat hendak melangkah sempadan itu...
Bukan niat untuk menarik kau, kau dan kau ke situ...
Bukan niat mahu melebihi garisan patut...
Bukan niat mahu maragut tenang...

Cuma mahu melepas bosan dan gila..
Cuma mahu hilangkan sedikit derita...
Aku tahu....
Kau terasa...
Maafkanlah hamba...

Tegar...

Kau cuma perokok tegar...
Kau cuma pembaca tegar...
Kau cuma facebookers tegar...
Kau cuma peng-komen tegar...

sayangnya kau bukan pengunjung masjid tegar...
Sayangnya kau bukan pencinta solat tegar...
sayangnya kita bukan hamba ALLAH yg tegar....

Buang...

Setelah kau buang semua darah dan daging ....
Mahuku lihat istana mu nanti, berapa tingkat terbina?
mahuku lihat baju mu nanti, sama ada dari intan atau permata?
Mahuku lihat kereta mu nanti sama ada BMW atau yg lebih harganya???
Atau nanti kau hanya meminta Doa Si bonda???

Masa itu...

Aku tahu suatu ketika, masa itu pasti datang...
Kerana itu aku tidak hampa jika hati ini dicakar kejam...
Kerana kata manusia, nyawa hidup ini beroda...
Kadangnya di atas menjulang megah...
Kadangnya di bawah terpijak hina...
Kadangnya pancit minta dibelas....

Andai kata terjulang engkau di atas...
Belum sampai langit kau menyentuh...
Andai kata aku hina menghidu tanah...
Belum ke perut bumi aku tenggelam...
Aku bisa bangun...
Bisa berdiri teguh...
Bisa menarik engkau mencium akar umbi asalmu...

Anak...

Anak2 sutera Putih suci minta dikasih...
Ibu bapa pelukis pelakar tiang teguh di jiwa...
Jika Kurangnya pesan nasihat berguna...
Jika Miskinnya Dakapan sabar membina...
Jika tiada tertanamnya iman dan taqwa...
Jika kosong nilai Agama...
Maka pesan yang datang hanya bala...
Maka perhatian dan nasihat hanya dianggap menghina...
Maka suruhan untuk agama dianggap buang masa!
Siapa yg berdosa???

Kau...

Walau kau paling cantik..
Walau kau paling baik...
Walau kau paling kaya...
Walau kau paling pandai...
Jangan kau sombong!!!
Allah tidak suka!

Walau kau paling hodoh...
Walau kau paling jahat...
Walau kau paling miskin...
Walau kau paling Bodoh..
Jangan meminggir!
Sungguh ALLAH MAHA ESA....
Bisa ubah segala....
Sekelip mata...

Dosa....

Baik atau mulia...
Santun atau patuh...
Sopan atau suci...
Bagus atau tak lupa diri...
Masih perlu memohon ampun...
Masih perlu kau bertaubat!
Kerana dosa kita di mana2....

Pengatur aksara....

Tak usah kau ludah penulis jalanan...
Tak usah kau Muak Melihat kami mencatur aksara halus bosan...
Tak usah kau anggap kerjaya kau kerjaya ilmuan...
Sebelum menuding telunjuk bengkok buruk syaitan..
Elok Kau buka jiwa dan otak yg karat terbeban hasutan...
Masuk ke dunia kami yg luas bagai lautan....
Pasti sejenak setelah itu...
Kau rasakan kau lebih dungu dari Makhluk hutan...

Pernahkah?

Kalau aku tulis cerita luka hati...
Pernahkah kau akan membelek baca?
Jika aku lukis luka di sanubari...
Mengertikah kau mentafsirnya?

Jika aku nyanyikan lagu sendu sayu...
Tersentuhkah jiwa kau yang keras membatu?
Kalau aku luahkan rasa...
Fahamkah kau wahai si peluka jiwa...

Kalau aku kirimkan sajak pilu...
Pasti aku dituduh merayu...
Jika aku sampaikan warkah rindu..
Pasti aku dikatakan perempuan tak tahu malu...

Bisa...

Setiap kata,
bisa bohong
bisa jujur...
Setiap lirik mata..
Bisa aku faham...
bisa tertipu...
Namun secalit ikhlas cuma...
Bisa aku rasa...
Bisa aku kesan...

Aku dan Dia...

Aku dan dia di alam rahim yang sama....
Datang melihat dunia pada tarikh yang sama....
Merangkak dan berjalan seriring usia...
Gergelak ketawa bergurau senda...

Dia hidup dipalit kemanisan...
Aku hidup bernyawakan ujian...
Dia cahaya harapan keluarga...
Aku cuma kambing hitam yg memeningkan....

Dia hebat kerana ALLAH menjadikan dia berkerjaya...
Aku hina kerana hanya menumpang senang dia...
Dia marah kerana dia tak kaya2...
Aku yang membataskan dia berbelanja...

Sekarang hiduplah kau dengan yg kau cinta...
Pujalah dia sepuasnya...
Emak biar aku yang jaga...
Tak apa, aku dah biasa derita...

rezeki yang sedikit dia aku rasa dah kaya...
kereta buruk ini aku dah rasa mewah segala..
rumah yang kecil ini bagai syurga...
Tak apa emak, kita hiduplah dengan cara kita....

Doa saja yang boleh sembuhkan dia...
Sombong riak dengan harta tak ke mana...
Syurga pada suaminya biarlah dia cita...
sedangkan redha ALLAH juga bergantung pada redhanya IBU DAN BAPA....